Pangkalpinang Kota Termahal di Indonesia Berdasar Angka Inflasi


Indeks Data 2

Badan Pusat Statistik Bangka Belitung merilis angka inflasi Pangkalpinang mencapai 3,18 persen pada Juli. Angka tersebut menjadikan kota Pangkalpinang daerah termahal se Indonesia berdasar angka inflasi.

Artinya lonjakan harga yang terjadi di ibu kota Provinsi Kepulauan Babel ini mengalahkan daerah paling terpencil seperti di Papua, pedalaman Kalimantan yang memang infrastrukturnya masih tertinggal jauh dari Pangkalpinang.

Sekadar mengingatkan predikat daerah termahal pada 2014 memang dipegang Kabupaten Belitung, yang lebih dikenal dengan sebutan Negeri Laskar Pelangi.

Selama 2014, Belitung mencatat lonjakan harga-harga barang konsumsi (inflasi) sebesar 13,15 persen, mengalahkan Merauke (12,31 persen), yang berada di posisi kedua. Pemkot melalui Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) akan melakukan rapat koordinasi menanggapi hal tersebut.

“Dari rilis BPS, untuk Juli inflasi kita di level tertinggi mencapai 3,18 persen, karena untuk year on year (YOY)-nya kita di atas inflasi nasional yakni 7,50 persen. Sementara inflasi nasional hanya 7,26 persen,” kata Asisten II Pemkot Pangkalpinang, Fitriansyah, Selasa (18/7/2015.

Fitriansyah yang juga Sekretaris Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Pangkalpinang mengaku pihaknya telah menggelar rapat koordinasi dengan anggota TPID.

“Hadir saat itu Kepala BI Perwakilan Babel, Kepala Pelindo, Kepala BPS Pangkalpinang, Kepala Bulog dan sejumlah Kepala SKPD terkait seperti dishub, dinas kelautan dan perikanan, kantor ketahanan pangan dan dinas pertanian dan peternakan,” ungkap dia.

You may also like...